logo

Written by Super User on . Hits: 210

Kesan, Pesan, dan Pantun Dalam Acara Pengantar Alih Tugas Pengadilan Agama Dompu; (Bagian II-Habis)

spanduk PAT 2020

Rabu (12/8), Pengadilan Agama Dompu menggelar acara perpisahan/pengantar alih tugas Ketua dan 4 (empat) Hakim. Dalam sesi kesan-pesan, terdapat beberapa kesan, pesan, dan pantun menarik. (Lihat juga bagian I di sini: https://www.pa-dompu.go.id/transparansi-keterbukaan-informasi/berita/berita-terkini/317-pengadilan-agama-dompu-gelar-perpisahan-ketua-dan-4-empat-hakim-bagian-i)

Mewakili Hakim dan Pegawai yang ditinggalkan, Sekretaris PA Dompu Muh. Subhan, S.Ag. di samping menyampaikan kesan juga menyampaikan pesan. Antara lain untuk para hakim yang mendapat promosi menjadi pimpinan. Yakni kaidah bahwa "annasu 'ala dinil malik". Yang maknanya bahwa tingkah-laku bawahan/rakyat selaras dengan perilaku pemimpinnya.

Ketua H. Muhidin, yang mendapat promosi menjadi Ketua PA Sumbawa, menyampaikan bahwa meski dirinya kerap marah, ia bukanlah benci kepada pegawai yang dimarahinya. Ia hanya ingin agar Dompu maju dan mencapai target-target yang telah dicanangkan. "Kata orang, durian itu meski tajam tak selalu menusuk. Dan jika dimakan, isinya enak".

salam salaman PAT

 

Hakim Huda Lukoni bercerita tentang suasana batinnya saat awal mendengar pengumuman mutasi-promosinya ke PA Dompu satu setengah tahun lalu. Saat itu ia sedikit kecewa. Ia mengkhawatirkan Dompu bukan tempat yang nyaman untuk bertugas. Namun, setelah dijalani, ternyata bertugas di Dompu cukup mengasyikkan.

Huda juga menyampaikan optimismenya bahwa PA Dompu akan tetap maju dengan adanya personel-personel Hakim dan Pegawai seperti saat ini. Huda juga menyampaikan 4 (empat) bait pantun sebagai berikut:

Pantai Lakey berada di Kecamatan Hu’u

Indah menawan sejuk di kalbu

Berangkat ke Mumbu singgah di rumah pak Hamdu

PA Dompu semakin Maju.

                                                                        Bunga Sedap di Dorebara

                                                                        Anak dusun pasang pelita

                                                                        Kalau tersilap tutur bicara

                                                                       Jemari disusun maaf dipinta

Pucuk pauh delima berserak

Anak udang di tapak tangan

Biar jauh di Kota Waikabubak

Hilang di mata di hati jangan

                                                                       Dari kedah bergegas ke Calabai

                                                                       Beli oleh-oleh di Doropeti

                                                                       Selesai sudah tugas disini

                                                                       Di lain masa Insya Allah berjumpa lagi

Hakim Rauffip menyampaikan pengalaman senada dengan Hakim Huda. Ia kecewa saat namanya diumumkan dimutasi ke Dompu 3 (tiga) bulanan lalu. Prakonsepsinya tentang PA Dompu membuatnya kurang semangat. Namun, bertugas Dompu akhirnya terasa sebagai berkah baginya. "Andai saya tidak bertugas di Dompu dan tidak didukung dan dibantu oleh kawan-kawan PA Dompu saat mengikuti tes calon wakil, saya tidak yakin bisa lulus dari tes itu", ujarnya.

Hakim Rauffip juga membacakan titipan pantun dari Dr. Imran, M.H. Melalui Hakim Rauffip, Hakim Imran yang mengaku tidak bisa menghadiri acara perpisahan karena keterbatasan waktu, menyampaikan pantun sebagai berikut:

Payung hijau dari daun pisang

Bersenandung ria di Lapangan Kodim

Kebersamaan dan kemesraan di kantor PA Dompu takkan lekang

Mengikat rasa dan silaturahim

                                                                      Bunga melati dekat pohon srikaya

                                                                      Matahari terbit, cahaya langit berpendar

                                                                      Kawan-kawan, jangan lupakan saya

                                                                      Meski di PA Dompu saya hanya sebentar

Hakim Syahirul yang telah bertugas di PA Dompu selama lebih kurang 5 (lima) tahun menyampaikan kesan positif. Bahwa selama bertugas di PA Dompu, ia menjumpai 4 (empat) kali pergantian pimpinan. Ia mengaku banyak belajar dari berbagai tipe pimpinan tersebut yang mendukung pengembangan dirinya dan menambah pengalamannya sebagai Hakim. Hakim Syahirul juga menyampaikan pesan bahwa "Semakin banyak kita melangkahkan kaki di muka bumi, semakin banyak kita menemukan pintu-pintu kematian". Pesan itu bermakna bahwa semakin jauh kita berjalan atau semakin sering berpindah tempat, semakin banyak kehidupan baru yang dapat kita jumpai. Dalam kepindahan itu kita akan dipertemukan dengan kawan baru, suasana baru, dan pengalaman yang berbeda dengan yang ada pada tempat yang lama.

Semoga segenap Keluarga Besar PA Dompu dapat mengikuti pesan-pesan baik, menikmati pantun-pantun menarik, dan dapat mempertahankan dan meningkatkan kesan baik. (aris)

Add comment


Security code
Refresh

Hubungi Kami

 

PENGADILAN AGAMA DOMPU

Jalan Sonokling No. 5, Bada Kabupaten Dompu, NTB

Telp/Fax: 0373 - 21136, 22608

Email: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.